KUNJUNGAN TIME VERIFIKASI KEMENTRIAN LHK

KUNJUNGAN TIME VERIFIKASI KEMENTRIAN LHK

HUTAN UNTUK RAKYAT Masyarakat  Gumantar Hidup Senang Dan Tenang …!!! SAMANTA- Time Verifikasi dari kementrian LHK  Jakarta bersama KPH Rinjani Barat dan Samanta selaku LSM pendamping melakukan kunjungan dalam rangka mendukung program perhutanan More »

Mendampingi Perekaman Pengurusan Adminduk Gratis

Mendampingi Perekaman Pengurusan Adminduk Gratis

Mitra Peduli Samanta NTT_ Mendampingi masyarakat dalam perekaman KTP yang berlangsung di Desa Meorumba Kec. Kahaungu Eti, Kab. Sumba Timur  NTT ( 1 Juni 2018) lalu. Pengurusan Administrasi Kependudukan akan dilakukan secara More »

DINAS DUKCAPIL  LOMBOK UTARA SIAP MEMBANTU

DINAS DUKCAPIL LOMBOK UTARA SIAP MEMBANTU

Kadis Dukcapil Lombok Utara (Sahabudin) Dukung Layanan Adminduk di Desa Gumantar  “Dukcapil Lombok Utara mendukung inisiatif Samanta bantu masyarakat adat Gumantar mendapatkan kepemilikan adminduk”. Kata Sahabudin. Lombok Utara saat fasdes Program Peduli More »

Lokakarya Sistem Informasi Desa (SID)

Lokakarya Sistem Informasi Desa (SID)

Lombok Utara _Pemerintah Desa Gumantar Bersama masyarakat desa menggelar Lokakarya  sistem informasi desa (SID) untuk pengelolaan basis data terpadu berbasis web yang difasilitasi oleh lembaga suadaya masyarakat (SAMANTA), pada hari kamis (22/3/18).   More »

Pelatihan Media Seri 3 di Desa Gumantar : Menyunting Video

Pelatihan Media Seri 3 di Desa Gumantar : Menyunting Video

Samanta latih 15 pemuda desa Gumantar cara menyunting (editing) video pada pelatihan media sesi 3 di dusun Tenggorong, Gumantar, Lombok Utara (Minggu, 11/2/2018). Mereka merupakan pengurus Sanggar Belajar dari perwakilan dusun Dasan More »

“Pemetaan Areal Kemitraan Kehutanan Desa Gumantar”

“Pemetaan Areal Kemitraan Kehutanan Desa Gumantar”

Pengelolaan hutan berbasis masyarakat (PHBM) dengan skema Kemitraan kehutanan (KK) yang akan diterapkan pada Pengelola Kawasan Hutan di desa Gumantar Kecamatan Kayangan KLU adalah merupakan pola/skema baru yang digagas masyarakat adat Gumantar More »

 

Pelatihan Media Seri 3 di Desa Gumantar : Menyunting Video

"Peserta Pelatihan Media Seri 3 Di Desa Gumantar"

“Peserta Pelatihan Media Seri 3 Di Desa Gumantar”

Samanta latih 15 pemuda desa Gumantar cara menyunting (editing) video pada pelatihan media sesi 3 di dusun Tenggorong, Gumantar, Lombok Utara (Minggu, 11/2/2018). Mereka merupakan pengurus Sanggar Belajar dari perwakilan dusun Dasan Belek, Dasan Tereng, Tenggorong dan Gumantar.

Peserta pelatihan semangat dan serius karena metode pelatihan menggunakan visualisasi film. Objek contoh penyuntingan adalah cuplikan film “Ada apa dengan cinta” yang dibintangi Dian Sastro. Berbagai cuplikan film lain menjadi contoh cara menyunting film, di antaranya Batman: The Darkness  dan “Star Wars”.

“Pelatihan ini bagus karena selama ini kami tahunya hanya nonton film”, kata salah seorang anggota Sanggar Belajar, Karyadi.

Materi pelatihan penyuntingan di antaranya pengertian editing, tujuan, komposisi pengambilan gambar, sudut pengambilan gambar, dan kesinambungan pengambilan gambar/suara. Meteri-materi pelatihan itu cukup asing bagi peserta. Metode menjelaskan dengan cuplikan film membuat peserta lebih mudah memahami materi pelatihan.

Samanta menghadirkan dua jurnalis dari Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Mataram, Latief Apriaman dan Fitri Rahmawati. Mereka merupakan jurnalis kawakan di NTB. Saat ini mereka sebagai jurnalis TV 9 dan Kompas.

“Pemetaan Areal Kemitraan Kehutanan Desa Gumantar”

Foto " Pertemuan Tim Pemetaan Areal Kemitraan Kehutanan"

Foto ” Pertemuan Tim Pemetaan Areal Kemitraan Kehutanan”

Pengelolaan hutan berbasis masyarakat (PHBM) dengan skema Kemitraan kehutanan (KK) yang akan diterapkan pada Pengelola Kawasan Hutan di desa Gumantar Kecamatan Kayangan KLU adalah merupakan pola/skema baru yang digagas masyarakat adat Gumantar bersama BKPH Rinbar Pentas Lombok, pada tanggal 1 Agustus 2017, bertempat di Gedung Serbaguna Gumantar, masyarakat bersama KPH, Pemdes dan melalui mitra program peduli SAMANTA selaku lembaga pendamping mengadakan Pertemuan Para Pihak Guna Sosialisasi Kemitraan Kehutanan dan menyepakati skema tersebut untuk diterapkan di Desa Gumantar, bersamaan pada waktu itu juga dibahas mekanisme pengusulan yaitu masyarakat harus menyiapkan Naskah Kesepakatan Kerjasama yang NKK tersebut.
Setelah melalui beberapa proses, Kelompok Tani Hutan (KTH) sudah terbentuk oleh masyarakat penggarap Kawasan pada tanggal 7 Oktober 2017 dengan menyepakati KTH yaitu Gapoktan Sangapati sebagai lembaga pengelola Kawasan. Melalui pola Kemitraan Kehutanan ini Pengelolaan kawasan hutan kemasyarakatan dengan mengutamakan prinsip pelestarian lingkungan diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat adat secara berkelanjutan.

“Pertemuan Pemuda Adat Desa Gumantar Menyusn Kebutuhan Kegiatan Sanggar”

Foto" Pertemuan Pemuda Adat Desa Gumantar"

Foto” Pertemuan Pemuda Adat Desa Gumantar”

Pemuda,pemudi Desa Gumantar menunjukan semangat yang tinggi dan partisipasi mereka dalam mewujudkan cita-cita mereka dalam menyusun kebutuhan kegiatan sanggar dan membuat  Taman Baca Masyarakat Adat (TBMA) Desa Gumantar.( 18/1/18)

Kegiatan Program Peduli Samanta Di Desa Gumantar

#ProgramPeduli#Yayasan Samanta

Tangkal Hoaks, Masyarakat Adat Gumantar Belajar Melek Media

http://amp.kompas.com/regional/read/2018/01/21/09593301/tangkal-hoaks-masyarakat-adat-guantar-belajar-melek-media

Temu Usaha “Proyek Membangun Wirausaha Perhutanan Sosial yang Produktif dan Berkelanjutan di Provinsi NTB”

Peserta Temu Usaha Melihat dan Mencicipi Langsung Hasil Produk Kelompok

SAMANTA_Salah satu hasil dari proyek MCAI “Membangun Wirausaha Perhutanan Sosial yang Produktif dan Berkelanjutan di Lombok Tengah, Provinsi NTB” adalah terbentuknya 3 kelompok usaha ekonomi, yaitu Titian Rinjani, Suli Asli dan Maju Bersama. Saat ini ketiga kelompok usaha telah memiliki Sertifikat Produksi PIRT (Pangan Industri Rumah Tangga). Ada 6 Sertifikat Produksi PIRT yang dimiliki 3 kelompok usaha, dengan jenis produk di antaranya:

 1. Kelompok Titian Rinjani dengan serifikat untuk jenis produk hasil olahan buah dan biji-bijian dan umbi, olahan  buah dan olahan tepung.

 2. KWT Suli Asli dengan serifikat untuk jenis produk hasil olahan biji-bijian dan umbi dan olahan buah.

 3. Kelompok Industri Pengolahan Kacang Mete “Mareje” dengan serifikat untuk jenis produk hasil olahan biji-  bijian dan umbi.

Dwi Sudarsono (Direktur Samanta) menyampaikan pengurus ke tiga kelompok usaha tersebut telah mengikuti berbagai pelatihan, study banding dan magang dengan berbagai materi, seperti pengolahan (processing), pengemasan, pemasaran dan sebagainya. Mereka juga telah memiliki rumah produksi dan berbagai peralatan produksi dan pengolahan. Bahkan meraka telah memiliki kemasan (lebel) produk dengan standar yang memenuhi pasar menengah atas.

Salah satu tujuan acara Temu Usaha ini akan mempertemukan 3 kelompok usaha dengan para pengusaha/pembeli potensial yang diharapkan membeli produk kelompok. Selain itu, temu usaha juga mengundang aparat dari lembaga pemerintah daerah terkait. Mereka akan bertemu untuk membahas standar produk, harga, cara jual beli, dan sebagainya.

Dari penjelasan Dwi Sudarsono, penjualan merupakan factor kunci keberhasilan sebuah usaha. Sebagus dan sebaik apapun standar produk usaha, jika tidak terjual, maka akan mengalami kegagalan. Persoalan yang dihadapi oleh kelompok usaha adalah jaringan pasar terbatas, bahkan ada kleompok yang belum memiliki jaringan pasar. Oleh karena itu, kelompok membutuhkan jaringan pasar yang secara konsisten membeli produk kelompok sehingga produk kelompok dapat dijual dalam skala lebih luas.

Peta Pengelola Hutan Tanaman Rakyat (HTR) di Kabupaten Lombok Tengah

Peta pengelola Hutan Tanaman Rakyat (HTR) bagi masyarakat di Kabupaten Lombok Tengah. Peta berikut terdiri dari 4 kawasan Mareje Bonga Lombok Tengah yaitu :

  1. Desa Batu Jangkih

Peta Hutan Tanaman Rakyat (HTR) Desa Batu Jangkih dengan luas lahan 130,22 Ha terbagi pada 4 wilayah kelompok yaitu :

  • Kelompok Lendek Johar
  • Kelompok Lendang Saleh
  • Kelompok Perendek Owah
  • Kelompok Bunga Hijau
  1. Desa Kabul

Peta Hutan Tanaman Rakyat (HTR) Desa Kabul dengan luas lahan 356,11 Ha terbagi pada 9 wilayah kelompok yaitu :

  • Kelompok Gerik
  • Kelompok Kending Sampi
  • Kelompok Songkang
  • Kelompok Rumpang
  • Kelompok Ingin Maju
  • Kelompok Lender Indah
  • Kelompok Mertak Lender
  • Kelompok Mekar Nduik
  • Kelompok Lestari Nduik
  1. Desa Mangkung

Peta Hutan Tanaman Rakyat (HTR) Desa Mangkung dengan luas lahan 77,53 Ha terbagi pada 3 wilayah kelompok yaitu :

  • Kelompok Lendang Andus
  • Kelompok Patre
  • Kelompok Pelas
  1. Desa Pandan Indah

Peta Hutan Tanaman Rakyat (HTR) Desa Pandan Indah dengan luas lahan 129,37 Ha terbagi pada 4 wilayah kelompok yaitu :

  • Kelompok Aik Kerit
  • Kelompok Sukaalem
  • Kelompok Nangker
  • Kelompok Rege

PANDAN INDAH MANGKUNG KABUL BATU JANGKIH

 

SAMANTA Distribusi Bibit Kopi

"Rosidin Semanget Mengangkat Bibit Kopi"

“Rosidin Semanget Mengangkat Bibit Kopi”

Semanget Menuju Perubahan

Samanta NTB, sebagai rangkaian tindak lanjut kegiatan  melalui Program  “Kemakmuran Hijau” yang dilaksanakan oleh Samanta berkerja sama dengan Kemitraan dan didukung oleh MCA-I, pada hari selasa, 23 Mei 2017 , sebanyak 7000 bibit kopi akan dibagikan ke 25 kelompok petani dan masing-masing petani  mendapatkan 280 bibit kopi.

Desa Rempek Mendapat Kunjungan Dari 8 Negara

"Peserta 8 Negara Mengunjungi Lokasi KK Desa Rempek"

“Peserta 8 Negara Mengunjungi Lokasi KK Desa Rempek”

Pada Hari Kamis, 18 Mei 2017 , Rempek salah satu Desa Kabupaten Lombok Utara yang telah menjalan kan Program  Kemitraan Kehutanan (KK) sejak tahun 2013.

Latar belakang masuknya Kemitraan Kehutanan Desa Rempek ialah masyarakat desa rempek yang sebagian dari mereka dengan terpaksa merambah hutan untuk bertahan hidup dan membiayai pendidikan anak-anak mereka.

Pembagian Bantuan Bibit Sengon Dari SAMANTA

Penyiapan dan Distribusi Bibit dari Tempat Pembibitan ke Lokasi Penanaman

Penyiapan dan Distribusi Bibit dari Tempat Pembibitan ke Lokasi Penanaman

Tahun 2016-2017 Yayasan Masyarakat Nusa Tenggara (SAMANTA), melalui Program  “Kemakmuran Hijau” atau Kebun Bibit Desa (KBD), yang dilaksanakan oleh Samanta berkerja sama dengan Kemitraan dan didukung oleh MCA-I, telah membagikan bantuan bibit sengon kepada kelompok tani bina’an serta masyarakat sebanyak 100.000 benih sengon.