Temu Usaha “Proyek Membangun Wirausaha Perhutanan Sosial yang Produktif dan Berkelanjutan di Provinsi NTB”

Temu Usaha “Proyek Membangun Wirausaha Perhutanan Sosial yang Produktif dan Berkelanjutan di Provinsi NTB”

SAMANTA_Salah satu hasil dari proyek MCAI “Membangun Wirausaha Perhutanan Sosial yang Produktif dan Berkelanjutan di Lombok Tengah, Provinsi NTB” adalah terbentuknya 3 kelompok usaha ekonomi, yaitu Titian Rinjani, Suli Asli dan Maju More »

SAMANTA Distribusi Bibit Kopi

SAMANTA Distribusi Bibit Kopi

“Semanget Menuju Perubahan“ Samanta NTB, sebagai rangkaian tindak lanjut kegiatan  melalui Program  “Kemakmuran Hijau” yang dilaksanakan oleh Samanta berkerja sama dengan Kemitraan dan didukung oleh MCA-I, pada hari selasa, 23 Mei 2017 More »

Desa Rempek Mendapat Kunjungan Dari 8 Negara

Desa Rempek Mendapat Kunjungan Dari 8 Negara

Pada Hari Kamis, 18 Mei 2017 , Rempek salah satu Desa Kabupaten Lombok Utara yang telah menjalan kan Program  Kemitraan Kehutanan (KK) sejak tahun 2013. Latar belakang masuknya Kemitraan Kehutanan Desa Rempek More »

Pembagian Bantuan Bibit Sengon Dari SAMANTA

Pembagian Bantuan Bibit Sengon Dari SAMANTA

Tahun 2016-2017 Yayasan Masyarakat Nusa Tenggara (SAMANTA), melalui Program  “Kemakmuran Hijau” atau Kebun Bibit Desa (KBD), yang dilaksanakan oleh Samanta berkerja sama dengan Kemitraan dan didukung oleh MCA-I, telah membagikan bantuan bibit More »

“Pertemuan Asistensi Kelompok Usaha”

“Pertemuan Asistensi Kelompok Usaha”

Samanta NTB- sebagai rangkaian tindak lanjut kegiatan  melalui Program  “Kemakmuran Hijau” yang dilaksanakan oleh Samanta berkerja sama dengan Kemitraan dan didukung oleh MCA-I,  Pada hari senin dan Selasa tanggal 8 – 9 More »

“Lokakarya Pembentukan Kelompok Usaha”

“Lokakarya Pembentukan Kelompok Usaha”

Pada Hari Senin dan Selasa Tanggal 10 – 11 April 217 yang lalau Yayasan Masyarakat Nusa Tenggara (SAMANTA), melalui Program  “Kemakmuran Hijau” yang dilaksanakan oleh Samanta berkerja sama dengan Kemitraan dan didukung More »

 

Category Archives: Momen

Desa Rempek Mendapat Kunjungan Dari 8 Negara

ew
"Peserta 8 Negara Mengunjungi Lokasi KK Desa Rempek"

“Peserta 8 Negara Mengunjungi Lokasi KK Desa Rempek”

Pada Hari Kamis, 18 Mei 2017 , Rempek salah satu Desa Kabupaten Lombok Utara yang telah menjalan kan Program  Kemitraan Kehutanan (KK) sejak tahun 2013.

Latar belakang masuknya Kemitraan Kehutanan Desa Rempek ialah masyarakat desa rempek yang sebagian dari mereka dengan terpaksa merambah hutan untuk bertahan hidup dan membiayai pendidikan anak-anak mereka.

Proses Pembuatan Kripek Bersama Anggota Kelompok Usaha “TiTiaN RiNjAnI”

20170320_144731

(Foto/Muh/2017) Kelompok Usaha “Titian Rinjani”

Pada Hari Selasa, 21 Maret 2017_ Antusias ibu-ibu  Desa Lantan Batu Kliang Utara Lombok Tengah  Dalam Proses Pembuatan Kripek Pisang.

Sebagai rangkaian dari program “Kemakmuran Hijau” yang dilaksanakan oleh Samanta berkerja sama dengan Kemitraan dan didukung oleh MCA-I, sebagai salah satu rangakaina Kegiatan Samanta adalah pembentukan Kelompok Wanita Trampil (KWT) salah satu kelompok ibu-ibu yang diberi nama “TITIAN RINJANI”, tujuan utama dibentuk kelompok ini sebagai wadah tempat ibu-ibu menyalurkan bakat dan tempat saling berbagi ilmu yang mana sebagian ibu-ibu yang sebelumnya tidak punya kegiatan kesehariannya menjadi ada setelah dibentuknya kelompok Titian Rinjani ini kata (Ibu Miwarni) selaku ketua kelompok.

RATMAYU, Pioner Perubahan

12189885_876359872460920_8824402482064198768_n

_mg_0377jhkjhWajah Ratmayu me­nyinarkan kebaha­giaan dan kebanggaan. Bapak satu putri ini te­lah berhasil mengajak warga Dusun Tumpang Sari, Desa Mekar Sari bermusyawarah memperbaiki pipa air minum. Ini salah satu pencapaian kerja sebagai Kepala Dusun (Kadus).
Tahun 2011, dia terpilih menjadi Kepala Dusun Tumpang Sari. Sejak diangkat menjadi kepala dusun Tumpang Sari, Ratmayu tidak pernah berhasil mengajak warganya untuk gotong-royong. Dari sejak awal Ratmayu merasakan ada yang salah de­ngan permasalan di dusunnya, tetapi selama ini Ratmayu mengalami ke­sulitan harus memulai dari mana untuk menemukan akar permasalahan dan bagaimana cara mengatasinya. Sebagai kepala dusun, dia adalah aktor kunci penghubung Program Peduli yang dilakukan bersama Samanta yang bertujuan untuk meningkatkan akses masyarakat atas pelayanan pendidikan, kesehatan, dan ekonomi.
Masyarakat Dusun Tumpang Sari karakteristik masyarakatnya adalah apriori terhadap kondisi sosial. Samanta menganggap kondisi ter­sebut menjadi tantangan utama dalam mengimplementasikan program. Awalnya, Ratmayu diprediksikan mampu menjadi pioner program, mengingat dia kepala dusun yang diharapkan memberikan pengaruh besar di Dusun Tumpang Sari. Fakta­nya, instruksi Ratmayu tidak di­dengarkan masyarakat. Pendamping bersama Ratmayu berdiskusi intensif dalam meningkatkan pengetahuan menyelesaikan masalah. Ratmayu bersama fasilitator, belajar bersama tentang teknik menemukan dan mengenali masalah, menyusun pe­rencanaan, mengorganisir, mengumpulkan warga masa, pembangunan partisipatif dan keterampilan penangan konflik.
Pengetahuan dan pengalaman tersebut diterapkan Ratmayu. Dia turun lapangan untuk menyerap permasalahan dan aspirasi warga. Proses tersebut dilakukan selama sebulan, dengan temuan isu terkait air bersih. Masalah air bersih menimbulkan partisipasi masyarakat meningkat. Warga berinisiatif melakukan musyawarah tentang penanganan air bersih. Inisiatif tersebut dilaksanakan Ratmayu dengan menyelenggarakan musyawarah warga Dusun Tumpang Sari pada 28 Maret 2015. Musyawarah yang dipimpin Ratmayu menghasilkan kesepakatan bersama. Masyarakat bersepakat untuk berswadaya, berupa tenaga, konsumsi dan mengeluarkan uang sebanyak Rp 5.000/KK (153 KK). Uang yang terkumpul digunakan untuk memperbaiki pipa air yang rusak dan membangun bak pembagian. Setelah satu minggu setelah musyawarah, warga Dusun Tumpang Sari mulai bergotong-royong memperbaiki pipa dan membangun satu bak pembagian. Warga menikmati layanan air bersih. Dampaknya, suara Ratmayu sekarang lebih didengarkan warganya.
Selain itu pemerintah Desa Mekar Sari mulai melibatkan masyarakat Dusun Tumpang Sari dalam musyawarah desa. Temuan monitoring pendamping, 7 perwakilan masyarakat Dusun Tumpang Sari sudah mulai dilibatkan dalam musyawarah desa. Mereka yaitu Sabirin, Senin, Enep, dan Amq Makripat (perwakilan gapoktan Tumpang Sari), dan Inaq Solihan mewa­kili kader posyandu. Sebagai perwakilan ma­syarakat mis­kin, (kelompok pemanfaat langsung program) kepala dusun mendele­gasikan Masturi dan Inaq Murni.
Dalam tahapan Musrembangdes diantaranya mulai dari penyusunan program, penentuan skala prioritas program, penganggaran sampai pada jadwal pelaksanaan program, ke 7 perwakilan dari Tumpang Sari ini selalu dilibatkan. Perubahan yang cukup besar dirasakan bahwa dari perwakilan dusun ini mulai berani mengaspirasikan dan memperjuangkan kepentingan dusun. Hasil monitoring pendamping dilihat dari hasil notulensi rapat-rapat, beberapa prioritas program salah satu berhasil diperjuangkan adalah pembangunan jalan menuju dusun Tumpang Sari.
Sebagai tahap awal perubahan tersebut kami pandang sangatlah penting, karena dengan dilibatkannya perwakilan berbagai unsur dari Dusun, membuat kepercayaan diri terutama kepala dusun dan orang-orang yang dipilih semakin meningkat. Demikian juga dengan masyarakat dusun pada umumnya semakin meningkat kepercayaan dirinya, dan semangat keswadayaan warga dusun, yang sebelumnya dipandang selalu apriori terhadap program-program pemerintah. Namun demikian, diperlukan perubahan pendukung lainnya, yaitu menumbuhkan kesadaran kritis masyarakat agar masalah pendidikan, kesehatan, dan ekonomi dapat terakomodasi pemerintah desa, pemerintah kecamatan, dan pemerintah kabupaten. (*)

Hilangnya Panggaiyang dan Parinna di Sawah Kami

senandung 1

Namanjaku, maringu”
Nahuhu, manggaluwang
Nahamu ma na tana
Ngia pandaula wihinda
Baruku mila etina
I ama mbulu, i ina mbulu

(Damai dan sejahtera
Berlimpah susu dan madu
Betapa baiknya alam
Tempat kita bersuka ria
Karena kasihnya
Oleh Tuhan, Sang pemelihara)

Kabihu Mengusirku, Mereka pun tetap Saudaraku

lutaaa

“Sekalipun saya mati, seribu orang yang me­ngubur saya, hamba tetap hamba. Tak mungkin saya naik menjadi raja.”
Walau terusir dari kabihu (suku) Tanarara karena peri­lakunya yang dianggap mencemarkan kabihu, bahkan rumah yang dibangun dengan susah payah pun dibakar, tak membuat Luta Ndaku Nau dendam terhadap sukunya.

Perempuan-perempuan Pemburu Air

perempuan pemburu air

Air bagi masyarakat di dua desa, Mauramba dan Meorumba merupakah barang yang langka. Mencari air ibarat manusia hendak berburu rusa. Para perempuan di Kampung Laitenggi, Desa Meorumba, Kecamatan Kahaungu Eti Kabupaten Sumba Timur, NTT harus antri berjam-jam hanya untuk mendapatkan 10- 15 liter air. Terkadang sambil menunggu giliran, ada juga pertengkaran kecil ketika ada yang tidak antri. Lebih parah lagi kalau mata airnya sudah kering kerontang terpaksa mereka harus naik turun gunung untuk mengambil air sungai yang jarak­nya kurang lebih 1500 meter.

Impian Kelompok Perempuan “Ndaku Mbuata Monung”

edisi 1

Masyarakat desa Meorumba masih layak disebut terisolir dan tertinggal. Untuk mencapai desa saja membutuhkan keberanian jika menggunakan kendaraan roda. Buruknya sarana dan sarana transportasi adalah salah satu faktor kesulitan untuk memperoleh akses informasi. Kondisi tersebut sangat berpengaruh pada minimnya pendapatan keluarga disebabkan semakin tingginya harga kebutuhan pokok sedangkan komoditi masyarakat semakin murah.

Selendang Merah dari Sumba Timur

image001

JOURNALIST VISIT PEDULI UNTUK MASYARAKAT ADAT YANG TEREKSLUSI DI SUMBA TIMUR

Barisan  para tokoh  berpakaian adat lengkap mengiringi Kepala Desa Meorumba dengan diiringi Tarian Harama menyambut rombongan Tim Kemitraan dan wartawan nasional maupun lokal ke Desa Meorumba, 22-25 April 2016. Sebaris gadis cantik berpakaian adat membawa talam berisi empat helai selendang, Mas Yaury, mas Mering, mbak Siska dan saya dikalungkan selendang  khas Sumba, bahkan wakil Bupati Sumba Timur pun tak mengalami momen ini.  Bagi masyarakat Sumba Timur, penyambutan dengan Tarian Harama biasanya digunakan untuk menyambut para pahlawan usai dari medan peperangan. Masyarakat berarak sepanjang jalan sambil meneriakan yel- yel asli Sumba Timur yang di sebut kayaka. Gong dan tambur terus bertalu seirama gerakan kaki dan tangan penari mengayunkan pedang dan tombak.

Komitmen Kuat, Agar Bidan Desa tak Sekadar PPP

bidan1

Suatu hari seusai hujan lebat, Perawat Niwa Lepir mengikuti kegiatan posyandu di Kampung Maukabunu Dusun Tanatuka Desa Meorumba yang jaraknya sekitar 4 km dari Pustu. Sebelum bertemu Bapak Desa – sebutan untuk Kepala Desa- Umbu Balla Nggiku, ia berjalan dari pustu. Bapak Desa menawarkan untuk mengantarkan ke lokasi posyandu dengan kendaraan roda dua. Jalanan yang licin dan berlumpur membuat laju kendaraan jadi susah bergerak. Begitu menanjak pendakian Maukabunu, motor tergelincir karena licin. Rupanya roda motor tak mampu menaklukan cadas putih dipendakian. Dan Bapak Desa jatuh tertimpa motor, sedangkan Niwa terlempar sekitar 3 meter. Niwa berupaya sekuat tenaga meng­angkat besi berat itu agar Bapak Desa bisa bangun. Untung tidak ada yang luka parah.